Hanya untuk Pasutri 1


Aktifitas yang satu ini hanya khusus bagi Anda berdua yang telah sah menjadi pasangan suami istri. Kegiatan ini hanya diperuntukkan bagi Anda berdua yang sudah menjalin ikrar hidup bersama dengan akad pernikahan. Rutinitas ini hanya boleh Anda berdua tekuni manakala Anda –pihak laki-laki- sudah mengucapkan, ‘Qabiltu.’ setelah wali pihak perempuan mengucapkan, ‘Ahkahtuka…dan seterusnya.

Perbuatan ini merupakan surga mahligai pernikahan. Pekerjaan ini merupakan madu bahtera perkawinan. Perbuatan ini ibarat lem yang merapatkan raga suami istri. Pekerjaan ini layaknya tambang yang menyatukan jiwa suami istri. Melalui perbuatan ini suami istri terikat kuat, melalui pekerjaan ini suami istri terjalin erat. Tanpanya tidak ada orang, laki-laki maupun wanita, yang berkenan untuk menikah, tanpanya tidak ada manusia yang bersedia membangun istana rumah tangga, tanpanya tidak ada bani Adam yang berkenan hidup berpasang-pasangan, tanpanya pernikahan yang sudah terbangun ambruk, tanpanya perkawinan yang sudah terjalin bubar dan tanpanya kehidupan Bani Adam akan punah dan tidak berkesinambungan.

Lebih dari itu aktifitas ini dalam pandangan agama termasuk sebuah bentuk ibadah yang mulia di mana suami dan istri melakukannya, di samping kenikmatan yang mereka berdua dapatkan, mereka juga meraih pahala dari Allah jika dilakukan dengan niat yang baik dan ditunjang dengan adab-adabnya.

Rasulullah bersabda, “Wa fi budh’i ahadikum shadaqah.” Hubungan suami istri merupakan sedekah. Para sahabat bertanya, “Ya Rasulullah, apakah salah seorang dari kami menunaikan hajatnya kepada istrinya dan dia mendapatkan pahala?” Nabi menjawab dengan nada bertanya, “Bagaimana menurut kalian jika hajatnya itu diletakkan di jalan yang haram, bukankah dia memikul dosa? Maka sebaliknya jika dia meletakkan di jalan yang halal.” (Diriwayatkan oleh Diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim).

Ada beberapa dasar penting yang harus menjadi pertimbangan dan selalu ada dalam benak seorang muslim dan muslimah, pasangan suami istri, hal ini untuk tetap menjaga kebersamaan dan kedekatan keduanya.

Pertama, aktifitas ini bertujuan melaksanan perintah Allah dan sunnah Rasulullah shollallahu ‘alaihi wasallam, sebagai ungkapan syukur kepada Allah dan ittiba’ kepada Rasulullah shollallahu ‘alaihi wasallam, Allah yang telah menghalalkan kenikmatan ini dan Rasulullah shollallahu ‘alaihi wasallam yang telah menganjurkan umatnya untuk menjalani kehidupan yang demikian, dengan demikian seorang muslimim dan muslimah merengkuh pahala dari aktifitas halal ini.

Kedua, aktifitas ini bertujuan untuk menjaga diri suami dan diri istri sehingga keduanya tidak melongok kepada yang haram karena yang halal sudah tersedia, dorongan mereka berdua mendapatkan wadah penyaluran yang halal dan terhormat, pandangan mereka berdua terhindar dari yang tidak patut, mereka tidak lagi mengais-ngais sampah kotor dan mengendus-endus limbah najis demi mencari pemuasan dorongan diri yang lebih binal dari unta ngamuk dan lebih larat dari banteng ketaton, hal ini merupakan sarana efektif dalam meminimalkan penyebaran zina di kalangan masyarakat muslim.

Ketiga, melahirkan anak-anak dalam jumlah besar yang akan menjadi kebanggan Nabi shollallahu ‘alaihi wasallam di hadapan nabi-nabi lain dan umat-umat mereka, anak-anak yang akan menjadi penerus kemanusiaan meramaikan bumi secara umum dan secara khusus melanjutkan perjuangan Islam dan kaum muslimin setelah sebelumnya membentuk mereka dengan iman dan takwa.

Keempat, mewujudkan surga dunia yang melahirkan ketenangan, kemesraan, kebersamaan, kasih sayang, kesenangan dan cinta kasih di antara suami istri.
Adapun tentang ada-adab dan etika-etika aktifitas khusus suami istri ini maka ia sebagai berikut:

1- Bercumbu
Sebagai mukadimah dan pemanasan sebelum aktifitas ini dilakukan, hal ini disamping memberi kenikmatan tersendiri bagi suami dan istri, juga membantu mereka berdua meraih puncak kenikmatan dan tentu saja lebih melanggengkan kasih sayang dan cinta mereka berdua.

Tidak ada batasan dalam bercumbu ini, artinya keduanya boleh saling melakukan terhadap pasangannya, bisa dengan mengelus atau meraba atau meremas atau mencubit atau mencium atau menghisap, obyek cumbuan juga tidak terbatas, bibir atau dada atau anggota tubuh yang lainnya.

Ketika Jabir bin Abdullah menikah, Nabi shollallahu ‘alaihi wasallam bertanya kepadanya, “Gadis atau janda yang kamu nikahi?” Jabir menjawab, “Janda.” Kemudian Rasulullah shollallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Mengapa kamu tidak menikahi gadis dan mendapatkan air mulutnya?” Diriwayatkan oleh al-Bukhari.

Ini merupakan anjuran dengan bahasa halus untuk mencium bibir istri dan menghisap lidahnya sehingga air mulutnya terhisap dan istri pun boleh melakukan hal yang sama kepada suaminya dan tentu saja hal ini terjadi pada saat bercumbu.

2- Membuka
Suami boleh membuka semua pakaian istrinya atau sebaliknya, baik pada saat bercumbu atau pada saat berhubungan intim atau pada saat lain, hal ini karena di antara suami istri tidak ada batas aurat, Nabi shollallahu ‘alaihi wasallam pernah mandi berdua dengan Aisyah. Suami istri juga boleh saling memandang dan menikmati keindahan di antara mereka berdua melalui pandangan ke bagian tubuh mana pun tanpa batasan.

Adapun riwayat yang berkata, “Jika salah seorang di antara kamu mendatangi istrinya maka hendaknya dia menutupi bagian belakang badannya dan bagian belakang badan istrinya, janganlah keduanya bertelanjang seperti sepasang unta.” Maka riwayat ini dhaif bahkan mungkar, an-Nasa`i meriwayatkannya dalam al-Isyrah dan dia berkata, “Ini hadits mungkar.”

Jika hadits ini mungkar maka hukum masalah ini dikembalikan kepada hukum asal yaitu bahwa hal itu halal di antara suami istri.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s